Post

contoh Karya Tulis tentang PENGARUH OBJEK WISATA CANDI BOROBUDUR TERHADAP PEDAGANG DI KAWASAN WISATA CANDI BOROBUDUR


PENGARUH OBJEK WISATA CANDI BOROBUDUR TERHADAP PEDAGANG DI KAWASAN WISATA CANDI BOROBUDUR
( Laporan Kunjungan )






Oleh
Agustinus Agung K
NIS            : 7374
Kelas          : XI IPS 1
Program    : Ilmu Pengetahuan Sosial







Karya Tulis
Sebagai Laporan Kegiatan Studi Praktik Lapangan
Tahun Pelajaran 2010 / 2011







SEKOLAH MENENGAH ATAS NEGERI 2 PRINGSEWU
KABUPATEN PRINGSEWU
2010/2011
PERSETUJUAN







Judul Karya Tulis          : PENGARUH OBJEK WISATA CANDI
                                      BOROBUDUR TERHADAP EKONOMI
                                      PEDAGANG DI KAWASAN WISATA
                                      CANDI BOROBUDUR
Nama Siswa                   : Agustinus Agung K
Nomor Induk Siswa       : 7374
Kelas                             : XI IPS 1
Program                        : Ilmu Pengetahuan Sosial








MENYETUJUI
Pendamping,





Dra. Hj. SRI RAHAYU
NIP. 196605141993032005














MENGESAHKAN



Karya tulis ini disahkan pada
hari                  :
tanggal                        : ……Maret 2011
tempat             : SMA Negeri 2 Pringsewu







Mengetahui
Kepala SMA Negeri 2 Pringsewu





Drs. JUMANI DARJO, M.Pd
NIP. 19640321 199010 1 001
Penguji






Dra. Hj. SRI RAHAYU
NIP. 196605141993032005








PERSEMBAHAN






Karya tulis yang berjudul “PENGARUH OBJEK WISATA CANDI BOROBUDUR TERHADAP PADAGANG DI KAWASAN WISATA CANDI BOROBUDUR” penulis persembahkan kepada :

  1. Orang tua yamg telah memberikan do’a dan dukungan baik meteri dan moral.
  2. Adikku yang telah memberiku semangat dalam menyelesaikan karya tulis ini.
  3. Sahabat-sahabatku yang telah membantu dalam penyusunan karya tulis ini.
  4. Teman-teman yang selalu memberikan semangat.










MOTTO

Mulailah menggarap sedikit demi sedikit ide yang ada dalam pikiran Anda, jangan jadikan ide tersebut hanya sebatas wacana



















KATA PENGANTAR



Penulis senantiasa mengucapkan rasa syukur kahadirat Tuhan YME, karena berkah dan karunia-Nya Laporan Studi Praktik Lapangan ini dapat diselesaikan oleh penyusun.
Laporan Studi Praktik Lapangan yang berjudul “PENGARUH OBJEK WISATA CANDI BOROBUDUR TERHADAP PEDAGANG DI KAWASAN WISATA CANDI BOROBUDUR” ini diajukan sebagai salah satu syarat untuk menyelesaikan studi Ilmu Sosial SMA Negeri 2 Pringsewu.
Pada kesempatan ini, penulis menyampaikan rasa terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu dalam menyelesaikan Laporan Studi Praktik Lapangan ini, terutama kepada :
1.            Bapak Drs. Jumani Darjo, M.Pd, selaku Kepala SMA Negei 2 Pingsewu.
2.            Ibu Dra. Hj. Sri Rahayu, selaku Guru pembimbing dan Wali Kelas XI IPS 1.
3.            Semua pihak yang telah membantu penyusunan Laporan Studi Praktik Lapangan ini, sehingga dapat terselesaikan.

Semoga makalah ini dapat memberikan wawasan lebih luas kepada pembaca walaupun makalah ini memiliki kelebihan dan kekurangan. Penyusun mohon untuk kritik dan saranya. Terimakasih




Semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi kita, khususnya bagi siswa-siswi Sekolah Menengah Atas Negeri 2 Pringsewu.




Pringsewu,    




Penulis













DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL..................................................................................          i
HALAMAN PERSETUJUAN...................................................................         ii
HALAMAN PENGESAHAN....................................................................        iii
HALAMAN PERSEMBAHAN.................................................................        iv
HALAMAN MOTTO.................................................................................         v
KATA PENGANTAR................................................................................        vi
DAFTAR ISI...............................................................................................      viii


BAB I PENDAHULUAN
1.1.  Latar Belakang...........................................................................         1
1.2.  Permasalahan ............................................................................          2
1.3.  Metode dan Teknik Pengumpulan Data ......................................          2
1.4.  Tujuan Penulisan Karya Tulis ......................................................          2

BAB II TINJAUAN UMUM
           2.1. Sejarah Singkat .........................................................................         3
           2.2. Pedagang Di Kawasan Taman Wisata Candi Borobudur ............         4
           2.3. Pedagang Candi Borobudur Atur Giliran Berjualan .....................         5
           2.4. Manfaat Candi Borobudur Terhadap Pedagang ..........................         6
           2.5. Pengaruh Positif Candi Borobudur Bagi Pedagang ......................         7


BAB III TINJAUAN KHUSUS

                 3.1. Landasan Teori ..........................................................................         8
                 3.2. Pemecahan Masalah ...................................................................         8

BAB IV PENUTUP

            4.1 Kesimpulan ……………………………………………………..      10
            4.2 Saran-saran …………………………………………………….       10

DAFTAR PUSTAKA............................................................................... ...         11





BAB I
PENDAHULUAN


1.1.  Latar Belakang Masalah

Bangsa Indonesia tidak hanyalah dikaruniai tanah air yang memiliki keindahan alam yang melimpah, tetapi juga keindahan alam yang mempunyai daya tarik sangat mengagumkan. Budaya yang dimiliki bangsa Indonesia merupakan sumber modal yang besar artinya bagi usaha penanganan dan peningkatan kepariwisataan.

Candi Borobudur merupakan salah satu objek wisata yang terletak di desa Borobudur, kecamatan Borobudur Kabupaten Magelang. Adanya objek wisata Candi Borobudur diharapkan dapat memberikan sumbangan terhadap daerah dan mendorong masyarakat sekitar berdagang atau menjual barang yang menjadi cirri khas daerah Wisata Candi Borobudur.

Selain keberadaan Objek Wisata Candi Borobudur berpengaruh terhadap ekonomi para penduduk setempat yang berjualan di sekitar Candi Borobudur. Objek Wisata Candi Borobudur ini digunakan untuk berjualan barang-barang yang mempunyai ciri khas Daerah Wisata Candi Bobudur. Juga para pedagang saling berebut untuk mendapatkan uang dari para wisatawan. Dengan demikian penduduk sekitar Objek Wisata Candi Borobudur sangat terbantu karena mereka dapat tercukupi kebutuhan mereka dengan berdagang di sekitar Candi Borobudur.

Berdasarkan uraian diatas penulis ingin mengadakan penelitian terkait dengan keberadaan Objek Wisata Candi Borobudur dan pengaruh terhadap ekonomi masyarakat sekitar, terutama para pedagang yang membuka usaha di kawasan Taman Wisata Candi Borobudur sehingga penulis mengambil judul “Pengaruh Objek Wisata Candi Borobudur Terhadap Pedagang Di Kawasan Candi Borobudur”

1.2 Permasalahan

Berdasarkan latar belakang masalah. Masalah yang muncul dapat di identifikasikan sebagai berikut

  1. Bagaimana pengaruh Objek Candi Borobudur terhadap pedagang di kawasan Candi Borobudur ?
  2. Bagaimanakah pedagang dikawasan Candi Borobudur ?

1.3 Metode Dan Teknik Pengumpulan Data

  1. Metode Observasi yaitu metode langsung berkunjung ke Candi Borobudur
  2. Metode yang digunakan dalam penulisan ini adalah metode kajian pustaka yaitu mengaji berbagai refrensi, Buku tentang Borobudur

1.4 Tujuan Penulisan Karya Tulis

            Tujuan dari penulisan ini adalah sebagai berikut
  1. Untuk mengetahui pengaruh Objek Wisata Candi Brobudur terhadap ekonomi para pedagang di kawasan Taman Wisata Candi Borobudur
  2. Untuk mengetahui para pedagang di kawasan taman wisata Candi Borobudur














BAB II
TINJAUAN UMUM

2.1 Sejarah Singkat

Candi Borobudur itu didirikan tidaklah dapat di ketahui secara pasti, namun suatu perkiraan dapt diperoleh dengan tulisan singkat yang di pahat diatas pigura relief kaki asli Candi Borobudur menunjukan huruf sejenis dengan yang dapat dari prasasti abad ke-8 sampai awal abad ke-9 kesimpulan bahwa Candi Borobudur didirikan paa tahun 800 M

Candi Borobudur terlupakan selama tenggang waktu yang cukup lama ahkan sampai berabad-abad bangunan yang begitu megahnya diharapkan pada proses kehancuran. Setelah itu pada tanggal 10 agustus 1973 dimulai pekerja pembangunan Candi Borobudur terletak disebelahbarat laut menghadap ketimur karyawan pembenahan tidak kurang dari 600 orang bagian bagian yang dibenahi ialah bagian rapadhatu yaitu tempat tingkat dari bawah yang berbentuk bujur sangkar. Kaki Candi Borobudur, teras, I,II,III. Stupa induk dan selesai pada tanggal 23 Febuari 1983

Borobudur adalah nama sebuah Candi Budha terletak di Borobudur, Magelang, Jawa Tengah. Lokasi Candi adalah kurang lebih 100 km di sebelah barat daya semarang dan 40 km di sebelah barat laut Yogyakarta. Candi ini didirikan oleh para penganut agama budha Mahayana Wangsa syailendra. Dalam etnis tionghoa Candi ini disebut juga hanyu pinyin.








2.2 Pedagang Di Kawasan Taman Wisata Candi Borobudur

Setelah Candi Borobudur ini diresmikan menjadi tempat Pariwisata. Kawasan Candi Borobudur ini mulai banyak pedagang yang berdagang dikawasan. Dengan banyaknya pedagang yang berada dikawasan pariwisata Candi Borobudur pedagangpun saling berebut pengunjung untuk merebutkan konsumen dan ini dapat tidak menyamankan pengunjung yang dating ke daerah pariwisata ini.

Cara berjualan pedagang yang selama ini dinilai tidak membuat nyaman pengunjung dan oleh karena itu penerapan pola giliran di tempat pariwisata ini akan dibenahi, terutama di kalangan pedagang cinderamata. Penjualan pun akan dibenahi melaui shift yang ditentukan para para pengunjung mengakui citra pariwisata Candi Borobudur terkesan buruk karena pedagang menawarkan cinderamata seolah-olah mengejar dan memaksa Wisata untuk membelinya pihaknya mencatat 3272 pedagang yang tergabung dalam52 kelompok aneka cinderamata makanan dan minuman berjualan di kompleks TWCB. Setiap pedagang wajib menyerahkan data diri diserati poto kepada pengurus paguyuban. Agar semua pedagang yang ada di TWCB terdata oleh pihak Wisata Candi Borobudur. Meskipun kartu Anggota sudah dibuat dan pembagian shift diberlakukan masih saja terjadi ketidak seimbangan pelaku wisata dan wisatawan yang berkunjung ke Camdi Borobudur berdampak konflik antar pedagang.

Setelah pihak Candi Borobudur mengetahui peristiwa ini tidak mengalami pembaikan. Pihak Candi Borobudur memberikan uji coba giliran berdagang dilakukan terhadap delapan kelompok yang terdiri atas kelompok pengasong (69 orang) patung batu dan petunggu (36 orang) topeng wayang (42) centong dan kipas tanduk (17) batik wirawisata (40) miniature Borobudur (38) miniature sepeda (8) asbak fiber (39). Setiap kelompok memiliki harga patokan minimal diatas barang yang dijual kepada wisatawan. Supaya tidak menyulitkan pedagangan lain dalam menjajakan cinderamata. Setiap kelompok membagi anggotanya untuk berjualan setiap hari, mulai pukul 06.00 hingga 12.00 WIB dan pukul 12.00 hingga 18.00 lokasi mereka berdagang di zona II dalam TWCB, dariperempatan jalan wisatawan dibawah pintu keluar Candi Borobudur, di zona I TWCB hingga depan museum karma wibangga.

2.3 Pedagang Candi Borobudur Atur Giliran Berjualan

Pedagang asongan dikawasan Taman Wisata Candi Borobudurb tahun lalu mulai mengatur giliran untuk berjualan di zona II Taman Wisata Candi Borobudur. Hal ini semata-mata dilakukan untuk meningkatkan kualitas layanan kepada para pengunjung. Agar tidak terus dicap jelek dan mengganggu kenyamanan wisatawan. Maka tahun lalu pihak Candi Borobudur berupaya agar aktivitas berdagang yang dijalankan berlangsung lebih tertib. Pengaturan giliran berjualan di zona II ini sudah berjalan sejak 26 januari 2009. Setiap harinya, giliran untuk berdagang ini terbagi menjadi dua shift, yaitu shift pertama berlangsung mulai pukul 06.00 – 12.00 WIB dan shift kedua mulai pukul 13.00 – 18.00 WIB. Pada tahap awal, pengaturan giliran ini berlaku untuk pedagang asongan dari depan komoditas namun nama-nama pedagang yang boleh berjualan di zona II tersebut tidak baku dan dapat digantikan oleh pedagang yang lain.

Dengan mengatur giliran tersebut, maka jumlah pedagang asongan di zona II akan lebih terkendali. Dengan begitu situasi dari sekitar candi akan terasa lebih nyaman karena wisatawan tidak merasa di kerumuni pedagang. Selain tertib berjualan dalam pengamatan di lapangan, para pedagang juga berusaha memperbaiki penampilan di antaranya dengan mengenakan baju seragam. Kelmpok pedagang batik misalnya, bahkan memiliki tiga model baju seragam yang dipakai berganti-ganti dalam satu minggu. Dengan memakai baju seragam, ketua kelompok pedagang berupaya tampil lebih sopan dan menarik. Selain itu, kelompok pedagang kaos batik juga telah membuat peraturan sendiri untuk mentertibkan anggotanya untuk seorang wisatawan. Dalam berjualan pun mereka juga menyepakati harga termurah yang ditawarkan kepada pengunjung jika ada yang melanggar, maka yang bersangkutan akan dikenakan sanksi ujarnya, sanksi yang diberikan berupa membayar denda Rp 10.000 hingga dikeluarkan dari kelompok.

2.4 Manfaat Candi Borobudur Terhadap Pedagang

Adanya Objek Wisata Candi Borobudur memberikan manfaat yang besar bagi kehidupan para pedagang karena pedagang dapat memanfaatkan potensi Objek Wisata Candi Borobudur sebagai lapangan pekerjaan bagi mereka. Dengan banyaknya usaha dagang yang dikelola oleh para pedagang akan membantu pedagang dalam meningkatkan kemakmuran dan kesejahteraan hidup pedagang. Adanya Objek Wisata Candi Borobudur yang dimanfaatkan oleh penduduk sekitar Candi Borobudur terutama yang bekerja menjadi pedagang di Taman Borobudur dapat membantu tingkat kemakmuran dan kesejahteraan hidup para pedagang.

Pendapatan merupakan keuntungan ekonomi yang didapat seseorang yang menyangkut jumlah yang dinyatakan dengan uang. Pendapatan yang diperoleh akan digunakan untuk membiayai kehidupan sehari-hari para pedagang yang meliputi kebutuhan pangan sandang dan papan yang merupakan kebutuhan primer maupun sekunder. Untuk membiayai kebutuhan hidupnya ada kalanya dari pendapatan yang diperoleh apabila ada sisa sebagai pedagang di Taman Borobudur dengan memperoleh penghasilan bersih antara Rp 20.000 – Rp 30.000 jika berdagang pada hari biasa. Tetapi jika pedagang pada waktu liburan bias mencapai Rp. 50.000 perhari.












2.5 Pengaruh Positif Candi Borobudur Bagi Pedagang

Semakin luasnya kesempatan usaha. Adanya kesempatan usaha tumbuh untuk menyediakan keperluan wisatawan, hal ini mendorong para pedagang untuk membuka usaha dengan berdagang berbagai macam barang dagangan yang menjadi cirri khas daerah wisata seperti kerajinan-kerajinan. Usaha-usaha kios, warung makan dan berbagai macam dagangan lainya.

Membuka lapangan pekerjaan, untuk usaha yang ada dibutuhkan tenaga kerja dan makin banyak wisata yang berkunjung makin banyak pula jenis usaha yang tumbuh maka makin luas juga lapangan kerja yang tercipta. Adanya Objek Wisat Candi Borobudur dimanfaatkan pedagang untuk membuka usaha seluas-luasnya untuk menciptakan lapangan pekerjaan yang menyerap banyak tenaga kerja sehingga dapat mengurangi pengangguran.

Meningkatkan pendapatan adanya lapangan kerja yang luas dan banyak pariwisata akan membantu meningkatkan pendapatan para pedagang berasal dari banyaknya para wisatawan yang membeli barang-barang dagang. Dari pendapatan yang meningkatkan dapat membantu memperbaiki perekonomian yang berarti akan meningkatkan juga tingkat kesejahteraan dan kemakmuran para pedagang.

Meningkatkan pola pikir para pedagang. Pola yang maju akan meningkatkan dampak perilaku para pedagang yang mulai terbuka untuk memanfaatkan keperluan ekonomi yang ada dengan mengembangkan usaha-usaha dagang para pedagang agar lebih maju dengan melakukan kerjasama-kerjasama ekonomi antara para pedagang. 






BAB III
TINJAUAN KHUSUS

3.1 Landasan Teori

Candi ini selama berabad-abad tidak lagi digunakan karena letusan gunung berapi sebagian besar bangunan Candi Borobudur tertutup tanah vulkanik dan semak belukar selama berabad-abad. Pada tahun 1853, seluruh area candi sudah bersih digali setelah Indonesia merdeka pada tahun 1959 pemerintah Indonesia meminta bantuan UNESCO namun pembugaran ini dilakukan pada tanggal 10 Agustus 1972 dan selesai pada tahun 1984 menurut H.C. Cornelius seorang insinyur belanda yang menyelidiki lokasi penemuan Candi Borobudur dan ikut membantu dalam penebangan pohon yang menutupi Candi Borobudur. Cornelius sangat tertarik dengan candi ini dikarenakan bangunan ini mempunyai nilai sejarah yang tinggi ditambah lagi dengan bentuk bangunan yang bagus, tinggi, besar, dan mempunyai relief-relief yang indah serta patung budha yang cukup banyak. Inilah yang menjadi daya tarik masyarakat.

3.2 Pemecahan Masalah

Candi Borobudur yang terletak di kabupaten Magelang, sangat membantu sekali dalam perekonomian rakyat setempat. Karena dengan adanya tempat Wisata Candi Borobudur disekitar masyarakat tersebut. Para penduduk dapat membuka usaha di sekitar Candi Borobudur seperti berdagang. Dan oleh sebab itu hamper semua penduduk di sekitar Candi Borobudur memperoleh pendapatan dari berdagang di kawasan Candi Borobudur. Hingga pedagang di Tempat Wisata Candi Borobudur kurang bias dikendalikan dan pedagang membuat para pengunjung tidak nyaman dengan adanya pedagang yang banyak terutama asongan, juga penawaran pedagang seolah-olahmemaksa pembeli. Dengan adanya persoalan seperti ini dengan mengatur jadwal mereka agar tidak terlalu banyak pedagang. Berdagang sekarang dibagi menjadi 2 zona, agar tidak berebut.

BAB IV
PENUTUP


4.1 Kesimpulan

            Dari uraian dan penjelasan mengenai pengaruh Objek Wisata Candi Borobudur terhadap pedagang di kawasan Taman Wisata Candi Borobudur dapat disipulkan sebagai berikut :
  1. Tempat Wisata Candi Borbudur sangat bermanfaat bagi penduduk setempat untuk berdagang
  2. Pedagang dapat menghasilkan keuntungan lebih besar dari tempat Wisata Candi Borobudur
  3. Tempat Wisata Candi Borobudur dapat membantu penduduk untuk usaha berdagang


4.2 Saran

  1. Bagi pedagang di taman wisata Candi Borobudur janganlah mendesak-desak wisatawan yang akan berwisata untuk memaksa membeli barang dagangannya. Agar tidak menggangu pengunjung dan menawarkan barang dagangan harus lebih sopan
  2. Bagi pihak PT Taman Wisata Candi Borobudur pihak PT Taman Wisata Candi Borobudur selaku pihak yang bertanggung jawab mengella Taman Wisata Candi Borobudur harus lebih efektif memberikan penyuluhan untuk mencegah agar pedagang tidak berlebihan. Berlebihan pedagang dapat mengakibatkan pengunjung kurang nyaman








DAFTAR PUSTAKA



Panitia pembuatan karya tulis.2011.Petunjuk Pelaksanaan Studi Praktek Lapangan.SMA N 2 Pringsewu
Badrika wayan.2000.Sejarah Peninggalan Indonesia.Jakarta:Erlangga
Matroji.2004.Sejarah Indonesia.Jakarta:Erlangga
Soedirman.1980.Borobudur Salah Satu Keajaiban Dunia:Yogyakarta:Pustaka Jaya
Sukmono.1981.Candi Borobudur Pustaka Umat Manusia.Yogyakarta:Pustaka Jaya
Aggunk.blink182 Makalah Candi Borobudur


karya tulis tersebut merupakan hasil jerih payah saya sendiri. mohon apabila 
ada yang copy paste . izin dulu yah , mohon hargai saya sedikit !! hehehe

izin copas yah untuk referensi saya..

Ka', minta izin copas, kebetulan saya lagi ada ujian karya tulis

izin copas ya buat referensi.. terima kasih

Izin copas buat referensi ya, thank you! :D

izin copas ya untuk referensi .. makasih :)

About Me

Foto Saya
saya akan meraih cita-cita sesuai yang saya impikan

Artikel Terkait